vega zr livery baru

Hello zrriders, setelah hampir 4tahun bercokol di tanah air, vega zr kembali merefresh tampilannya dengan permainan striping lagi ane berharap facelift. 😦
dulu ane pernah sempet liat di batang ada zr yg stripingnya beda sendiri, eh pas kebetulan liat di webnya ternyata emang ganti striping, tapi warna sih tetep ijo, putih, merah, biru, item. kelengkapan lainnya mungkin sama kaya zr 2011,#g berharap RDB :mrgreen:
nih ane kasih salah satu pictnya, cekidot

klo menurut ane pribadi sih lebih keren yg striping tribal 2010.
Sekian
Tetap sehat tetap semangat agar kita bisa tetap ngeblog ria.

Upgrade performance ZR : Jangan sembarangan pake final Gear

Hello zrriders, banyak dari pengguna vega zr yg merasa tunggangannya kurang sip buat top speed.
Nah akhirnya banyak yg mengganti gear standar zr yg ukuran 41 menjadi 36 pake punya jupiter z.

#pict from oprekmotor

vega zr pake rante uk 420, sedangkan jupiter z pake ukuran 428, jadi harus beli 1 set plus dudukan gearnya sxn.
Jujur ane juga dulu sempet ganti pake punya jupiter z, tapi malah ga cocok sama rasio zr.
emang sih nafas agak panjang tapi ternyata topspeed malah lelet, butuh trek yg panjang, tarikan juga lemot.
jadi menurut ane sih jangan sembarangan ganti gear motor lain klo motor situ rasionya masih standar, kecuali kloo emang udah ganti gear ratio.

Sekian.
Tetap sehat tetap semangat agar kita bisa tetap ngeblog ria.

Upgrade performa ZR : CDI BRT vs CDI ori

Hello zrriders, nah kali ini mw bahas performa lagi, nah ki abrit ane udah pake CDI neo hyperband dari BRT yg dulu dikenal dengan CDI cibinong, soalnya emang asalnya dari sono,, :mrgreen:
Dulu ane beli di Langgan Variasi Tegal seharga Rp 335.000, niatnya sih pengin yg powermax dualband, apa daya adanya cuma neo hyperband, y termasuk produk lawas karena produksi taun 2009.
dari brosurnya sih di lengkapi dengan blue eyes, yaitu sensor lampu jika aki tekor/tegangan rendah akan nyala, terus alvp yg melindungi CDI jika tegangan rendah, lalu ada AKB 48 jg yaitu Anti Kick Back yg melindungi dari tendangan balik mesin karena pengapian maju, terus limitter juga sampai 13500rpm.
Ukuran lebih besar daari yg ori, sayang dulu g dapet stickernya padahal ane naksir stiker BRT.

Pengalaman ane pake CDI ini ketimbang CDI ori sih cukup memuaskan jg, yaitu :
1. Tarikan lebih enteng
2. BBM lebih irit sedikit
3. 0-60kpj dan 80-100kpj cepet naiknya

sedangkan klo pake yg ori :
1. nafas ngerasa lebih panjang walaupun ketahan limitter
2. BBM lumayan irit
3. unggul pas 60-80kpj

dulu waktu masih pake karbu standar dipadu dengan cdi BRT dan pertamina enduro racing pernah sampe 120kpj dan gas belum habis di jalan lingkar kendal-semarang.
Tapi performa lama2 setelah pake castrol go turun hingga cuma mentok sekitar 105kpj. Pas ganti cdi yg ori malah nambah jadi mentok 110kpj padahal ketahan limitter.
Tapi setelah ganti karbu rx100 belum sempet test top speed pake kedua CDI tersebut. mungkin klo ada waktu lagi.

Sekian.
Tetap sehat tetap semangat agar kita bisa tetap ngeblog ria.

Upgrade style ZR : Ruji Stainless TDR

Hello zrriders, buat nambah postingan ah, ane mw share part yg bisa mengupdate tampilan kuda besi kita, tapi khusus yg pake velg jari2 atawa spoke wheel.
Nah ane disini sih g ada maksud buat mempromosiin suatu produk ye, ane jg nampilin foto seadanya aja, kebetulan lg g ada bahan nih,, kebetulan juga udah ane pake di zr ane,
cekidot

#pict from google

kenapa ane pake jari2 TDR?
menurut ane sih keunggulannya :
1. ruji lebih besar, lebih tebeel
2. anti karat, stainless gitu looh
3. Mudah dibersihkan, tinggal lap aja ilang
4. Lebih kuat

y walaupun harganya cukup mahal juga Rp 40.000 tapi ane puas soalnya awete ppooolll,,
dulu sebelum ganti yg TDR ane pake yg krom biasa yg seharga Rp 20.000, ruji lebih keecil dari ruji standar, krom juga ilang kalah sama karat waktu nembus banjir di pasar johar.
jadi ane rekomen deh buat beli ruji TDR yg stainless steel.

sekian.
Tetap sehat tetap semangat agar kita bisa tetap ngeblog ria

Kecelakaan itu membuatku lebih berhati-hati

Hello zrriders, minggu kemarin waktu hari jumat pagi ane kecelakaan tunggal di daerah batang, lebih tepatnya di depan pos polisi Kandeman yg disamping dishub batang, tapi ane di jalan arah ke barat untuk mencari kitab suci. seddangkan pos polisinya di jalan ke arah timur.
Berangkat dari semarang sehabis subuh g ada pikiran mw jatuh, cm merasa ingin santai aja,,
lewat kendal juga lancar, alas roban pun lancar,,
Ndilalah pas sampe kandeman serasa g fokus pandangan gelap. Pas melek ternyata ane di pinggir jalan di gotong sama warga sekitar, trus dikasih air minum, ane g langsung inget kenapa ada di situ.
kepala serasa pusing, pas di pegang ternyata ada benjolan besar di jidat sebelah kanan, entah mungkin karena terbentur helm,, Mungkin klo g pake helm atau helm g klik kepala ane udah bocor dan mungkin g bisa di selamatin lagi.
Setelah tanya sama orang yg menolong ternyata ane jatuh waktu ada lubang dan motor seperti standing (wheelie) terus ane terseret kebawa motor, pantesan helm baret semua, jaket sobek, celana jeans sobek, sarung tangan sobek, sol sepatu sampe lepas. Badan lecet2 langsung di obati pake getah dari daun kates sama orang yg nolong ane.
pas mulai inget ane langsung liat keadaan ki abrit,, waduh ternyata segitiga depan kena, jadi setang ke kiri tapi roda ke kanan, waduh alamat g bisa di pake, tapi untungnya g baret2 dan body samping masih aman,, 😦 sayang waktu itu batre hp habis jadi g sempet di foto,,
Allhamdulillah ada hp satu lg jd ane langsung hubungi keluarga di rumah klo anaknya kena musibah, bapak2 yg nolong ane sih ngomong apa mw di cariin doplak(??), y ane nurut aja,,
setelah di cariin ada yg mw ngangkut ke brebes tapi bayar 400rb,, gilaaa!!!!
Akhirnya ane hubungin ortu lg, terus katanya emak ane mw jemput dari brebes pake mobil aja, alhamdulillah ane punya orang tua yg baik hati,, 🙂
sambil nunggu jemputan ane di kasih sarapan sama yg punya rumah, alhamdulillah baik banget,.
Sekitar jam 12 emak ane nyampe lokasi, tapi ane kaget jg soalnya emak ane jemput pake ambulance pusling puskesmas emak ane kerja,, :mrgreen:
Setelah basa-basi sedikit akhirnya ane pulang jg dengan ki abrit yg di muat di belakang layaknya seorang pasien sedangkan ane di depan deket supir.
perjalanan pulang cukup cepat, tapi waktu berangkat katanya sempet kejebak macet.
waktu sampe di Tegal ada kenek truk yg tanya “ganing pasiene motor” y cukup lucu jg secara ki abrit emang seperti pasien. #Love you ki
alhmadulillah sampe di Brebes dengan selamet, ki abrit langsung di rujuk ke bengkel stel body wanto yg terkenal seantero Brebes, soalnya montir dealer jg sering kesitu.
paginya ane ambil dengan biaya 170rb, lumayan mahal jg sih, tapi untungnya masih bisa di benerin.

dari pengalaman kecelakaan ini ane ambil hikmahnya, ternyata bener kata om yudibatang dalam artikelnya “Berkendara diatas sepeda motor..seperti perjalanan hidup dan mati”
ane merasa harus lebih berhati2 lagi dalam berkendara, entah mungkin waktu itu ane ngantuk karena semalem begadang nonton dunia lain atau ada penyebab lain yg membuat ane sampe celaka,,hehehe

ane jadi inget artikel om yb yg ini
http://yudibatang.wordpress.com/2012/05/01/kata-dan-kalimat-yang-perlu-diucapkan-saat-riding-agar-kita-tetap-fokus/

ane camkan kata2 berikut sebelum berkendara yg ane ambil dari postingan om yudibatang

1. Konsentrasi !

2. Hati-hati !

3. Safety first !

4. Awas lubang!

5. Waspada!

6. Awas alay! jangan dilawan

nih foto2 yg ane ambil setelah di rumah, cekidot

tetaplah waspada agar tidak ada yg mengalami kejadian serupa, dan biasakan berdoa sebelum berkendara,,

Sekian
Tetap sehat tetap semangat agar kita bisa tetap ngeblog ria.

Turun tanah, tradisi yg mulai terkikis zaman

Hello zrriders, waktu ane pulang kemarin, ada acara turun tanah keponakan ane.
Bagi yg belum tau, turun tanah adalah tradisi dari orang jawa ketika si bayi menginjak usia 7 bulan, nah di tradisi itu, bayi akan di doakan oleh seorang wanita y klo g salah dukun bayi, trs si bayi akan menginjak cadil dan menaiki tangga dari pohon tebu sebanyak 3 kali. Entah maknanya apa.
Setelah itu ada kurungan ayam sama barang2 di atas tampah, ky misal beras, uang, kalung, pulpen, bedak, dll.
Si ibu bayi dan bayi akan dikurung di dalam kurungan ayam dan dukun bayi melempar uang yg ada beras kuning yg biasa di perebutkan anak kecil, entah maksudnya apa kenapa di kurung dalam kurungan ayam.
Lalu bayi akan mengambil setiap barang yg berbeda di atas tampah sampai 7 kali dimana benda yg diambil melambangkan watak dan sifat sang bayi ketika dewasa, misal jika mengambil bedak maka si bayi akan jd wanita yg menjeng/suka bersolek. Nah keponakan ane ngambilnya kembang, tasbeh, kalung, beras, pulpen, pisang, sama uang. setelah itu ada pembagian nasi tumpeng jg dan terakhir si bayi akan di urut memakai beras kencur.
Ane liat tradisi ini waktu adik ane yg cewek 11taun lalu sama keponakan ane kemarin cewek jg waktu hari minggu, ane g pernah liat klo yg turun tanah bayi cowok.
Ane juga ga tau ane waktu kecil turun tanah atau g,, :mrgreen:
Yang jelas kebudayaan ini semakin luntur karena jarang ada yg masih melakukan turun tanah pada jaman sekarang, miris memang.
Nih ane kasih pic bagi y penasaran, cekidot

Sekian
Tetap sehat tetap semangat agar kita isa tetap ngeblog ria.