Sebuah opini pribadi : motor overstroke kurang cocok untuk jarak jauh gan

Hello zrriders, mau berbagi pengalaman nih selama 2 tahun ini bolak-balik touring brebes – semarang 😀 klo dilihat dari judul sih sudah bisa ditebak lah isi artikel ini, tapi biarlah yang penting blog ini tetep ngebul 😀

ngebul dulu gan

ngebul dulu gan

Nah, ane sering pulkam maupun berangkat setiap 1 bulan sekali, dengan jarak kurang lebih sekali berangkat 170km dengan lama perjalanan 3,5 jam – 4 jam. selama perjalanan banyak hal yang terjadi, mulai dari https://zrriders.wordpress.com/2012/06/25/kecelakaan-itu-membuatku-lebih-berhati-hati/ , ban bocor , https://zrriders.wordpress.com/2013/07/04/kejamnya-jalan-pantura/ , hingga proyek abadi pantura . 😀 Nah ane melalui itu semua ditemani sama motor satu2nya -you know what- , motor ane ini termasuk motor overstroke (53×57,9).

images-6

tau dong apa keunggulan motor overstroke, yaitu irit, g butuh bejek gas terlalu dalam untuk aselerasi, dan jelas kelemahannya, yaitu putaran atas / top speed loyo.

Nah yang ane rasakan sih sewaktu perjalanan ke barat timur, yang jelas emang irit, tapi pas ketemu jalur lurus, rata, tengah sawah khas luar kota, hanyalah bisa melongo dilewatin sama motor overbore, apalagi jika ada hebusan angin yang membuat motor serasa lebih lambat, mungkin jika pake motor sport apalagi overbore pasti mantep buat jarak jauh atau touring. (ya jelaslah)
kecuali overstroke yang ini

wpid-531825_571261186238414_1239915870_a.jpg

Last, kelemahan itu masih bisa ditutupi dengan konsumsi bbm ki abrit yang cukup irit menurut ane. 😀

 

#salam overstroke 57,9

 

SEKIAN

Iklan